Ketua Umum Persatuan Artis Film Indonesia Ditangkap

Ketua Umum Persatuan Artis Film Indonesia Ditangkap

Gatot Brajamusti (54) ditangkap karena penyalahgunaan narkotika di Mataram, Lombok, di antara dua momen penting dalam hidupnya.

Kedua momen penting itu adalah ia terpilih lagi menjadi Ketua Umum (Ketum) Persatuan Artis Film Indonesia (Parfi) dan berulang tahun yang ke-54.

Pria yang biasa dipanggil Aa Gatot ini baru dipilih untuk kali kedua menjadi Ketum Parfi pada Minggu (28/8/2016) di Mataram.

Gatot terpilih menjadi Ketum Parfi periode 2016-2021 dalam Kongres Parfi ke-15, yang diadakan di kota tersebut pada 24-28 Agustus 2016.Setelah kongres itu selesai, di kamar hotelnya di Mataram pada Minggu (28/8/2016) malam, ia ditangkap satuan tugas gabungan kepolisian Mataram oleh.

Ketika itu, ia sedang berpesta sabu. Bersamanya, ditangkap pula istrinya, Dewi Aminah.Di kamar hotelnya, polisi menemukan satu klip plastik berisi sabu, alat pengisap sabu, pipet kaca, sedotan, korek gas, serta dompet berisi uang dan kartu identitas.

“Tersangka adalah Ketua Umum Parfi yang baru saja terpilih untuk kedua kalinya dalam kongres di Mataram dari tanggal 24 sampai 28 Agustus 2016,” kata Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Son Rafli Amar, ketika dikonfirmasi pada Senin (29/8/2016).

Sesudah itu, pada Senin ini, rumahnya di kawasan Pondok Pinang, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, digeledah polisi oleh.Senin ini merupakan hari ulang tahun ke-54 pria yang dilahirkan di Sukabumi, Jawa Barat, tersebut. Dalam penggeledahan tersebut ditemukan 30 jarum suntik, sembilan alat pengisap sabu, tujuh cangklong sebagai alat pengisap sabu, 39 korek, dan satu bungkus sabu yang diperkirakan seberat 10 gram.

Di rumahnya juga ditemukan berbagai macam senjata dan amunisi serta pajangan berupa satwa dilindungi yang telah diawetkan api.Penanganan semua barang bukti terkait penyalahgunaan narkotika diserahkan kepada Satuan Narkoba Polres Metro Jakarta Selatan.Sementara itu, penanganan semua barang bukti terkait penyimpanan senjata dan amunisi diserahkan kepada Ditreskrimum Polda Metro Jaya.

“Untuk tersangka Gatot Brajamusti dan Dewi Aminah beserta barang bukti penyalahgunaan psikotropika, penanganan diserahkan ke Polres Mataram NTB,” kata Boy.Gatot selama ini dikenal sebagai penasihat religious. Pernah diberitakan, penyanyi Reza Artamevia dan artis peran Elma Theana merupakan klien-kliennya.

Gatot, yang sebelum ini terpilih menjadi Ketum Parfi periode 2011-2016, pernah main dalam tiga film.Film-film itu adalah Ummi Aminah (2012), Azrax Melawan Sindikat Perdagangan Wanita (2013), dan Sayap Kecil Garuda (2014).Azrax Melawan Sindikat Perdagangan Wanita dan Sayap Kecil Garuda diproduksi perusahaan film miliknya oleh, yaitu Brajamusti Film.Gatot, yang sarjana filsafat dari IKIP Bandung (sekarang Universitas Pendidikan Indonesia), juga membentuk Brajamusti Group pada 2012.Ia merilis pula solitary dan album.






Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *